Berisi kumpulan pantun cinta, pantun lucu, pantun romantis, pantun nasehat, pantun anak anak, pantun jenaka, pantun gombal, contoh pantun LENGKAP

Friday, March 10, 2017

Berbalas Pantun Betawi Palang Pintu Yang Lucu Dan Keren

Berbalas Pantun Betawi Palang Pintu - Hai kawan semuanya, pada kesempatan yang lalu kami telah membagikan tentang Pantun Adat Betawi Palang Pintu Berantem. Tapi pada ulasan tersebut, kami masih belum tuntas dalam berbagi pantun Betawi palang pintu. Oleh karena itu, pada kesempatan ini kami akan melanjutkan kembali Berbalas Pantun Betawi Palang Pintu Yang Lucu Dan Keren. Yuk simak bersama ya.

Bermain balas berbalas pantun memang sangat mengasikan. Nah budaya balas berbalas pantun juga sering dilakukan oleh warga Betawi. Dan yang sangat khas bisa dilihat saat ada hajatan ataupun pesta pernikahan. Biasanya ada budaya pantun palang pintu yang sangat menarik. Nah, budaya seperti ini sangat perlu untuk dilestarikan agar budaya berbalas pantun Betawi ini tidak punah.

BERBALAS PANTUN BETAWI PALANG PINTU


Baiklah, kembali lagi ke topik awal dimana kami akan melanjutkan postingan kami yang sebelumnya dimana kami masih belum selesai dalam membagikan ulasan Pantun Adat Betawi Palang Pintu Berantem. Seperti apa lanjutannya? Kita simak saja yuk.

Berbalas Pantun Betawi Palang Pintu
Berbalas Pantun Betawi Palang Pintu

Lu tetep bekeras pengen masuk bang ?

Iya bang.. pantang mundur... bang.. Daon kelor enak dimakan.. apa lagi dicampur ama ikan peda... Ama pelor aja dia udah kaga mempan... Kecuali di goda janda

Ilok jagoan kalahnya ama janda

(ngomong ama Jago 2).. Maju bang, lu adepin tuh Palang Pintu

(ngomong ama Besan) Iya bang.. abang diem-diem aja disini...
(ngomong ama P. Pintu) Bang.. Uler sawah uler beludak.. nyusurin jalan di tanah licin... Kalo gua udah bertindak.. Ntar nasi prasmanan bisa gua abisin

Besan kemaruk...

(ngomong ama Jago 2) Lu bikin malu ajah.. Masa lu mao abisin sendiri

Bang,., Blarak kayu jati.. Blaraknya dari Ciapus.. begerak lu mati.. kaga begerak lu mampus

Kancil berlari di pinggir Setu... Ambil gala terus tancepin... Sendiri jatoin palang pintu.. Nih orang yang belon pernah kalah bakal ngadepin

Bang... Palmereh banyak Cinenye.. Rawa Belong banyak Betawinye... Ehh baju mereh gua gak kenal namenye.. Begerak dikit bolong lu pipinye

Bang.. nih lu kenalin.. nama gua Rojali.. Orangnya item matanye jeli.. Ini ari musuh gua kaga cari.. kalo udah berantem, pantangan buat lari

Lu kaga mo lari juge ??

Pegimana mo lari.. ada rombongan bego

Bang,, Tung-tung alang-alang... alang-alang makanan sapi... Kalo emang lu kaga mao pulang.. berati lu udah siap bakalan mati

Bang,.. Roti Buaya kembang kelapa di Betawi buat arak-arakan... Eh biar kata ilmu gua belom seberapa.. kalo udah kena bekelai, ucus lu gua keja berantakan

Bang.. kalo kata orang sini ya.. Maaf-maafan bukan cuman Lebaran.. Kalo perlu tiap ari asal penuh kesadaran.. Kalah menang kaga jadi ukuran.. Nyang penting kita jalin persodaraan

Gua demen begini.. (sambil julurin tangan buat salaman)

Kaga pake bekelai kite.. (sambil nyambut salaman)... (tiba-tiba)... Ciaaattt..... (ternyata cuman boongan aja...)

Wahh... Jagoan tukang boong

Yah, ternyata ada yang tukan bohong tuh. Tapi tenang dulu, karena sebentar lagi kita simak bersama lanjutan Berbalas Pantun Betawi Palang Pintu Yang Lucu Dan Keren. Sudah gak sabar kan? Yuk mari kita simak lagi lanjutan pantun Betawi palan pintu ini.

Akhirnya P. Pintu 2 dan P. Pintu 3 dari pihak Perempuan bekelai ngeroyok Jago 2 dari pihak Lelaki. Di tengah perkelahian, mereka adu pantun kembali....

Bang... Ke Glodok beli menjangan... Jangan lupa bawain gua ikan tongkol... Dari pada itu golok bakal pajangan.. mending lu kasih si Udin buat ngupasin jengkol

(sambil ngeluarin golok)... Asal lu tau aja bang.. Ini golok gua satu-satunya dari Cibatu... Dibikinnya di bulan Maulud tanggal satu... Lu di depan gua jangan belagu.. Ntar gua tenggel pala lu buat ganjelan pintu

(Nanya ke Jago 2)... Lha, lu sendiri itu golok ngapa kaga lu keluarin bang ?

Asal lu tau aja bang... Tadi ada orang Jawa minta dianterin ke Glodok... Mao beli keran yang rada panjangan... Ehh.. kalo gua udah keluarin ini golok... Tujuh kelurahan pada kemalingan

Asal jangan abis mantun ntar lu di bawa ke Polsek

Mereka bekelai kembali dengan sengit sambil menggunakan senjata mereka yaitu GOLOK. Dan... pertandingan kali dimenangkan dengan susah payah oleh Jago 2 dari pihak lelaki

Akhirnya, sudah ada pemenangnya. Tapi apa pantun palang pintu Betawi Rawa Belong ini sudah selesai? Ternyata belum lho. Wah panjang juga ya ternyata. Yuk kita simak lagi aja lanjutannya ye...

Pegimana bang... ? Jagoan abang udah pada koit bang.. apa rombongan saye udah bole masup ??

Ntar dulu bang.... Manisan Cerme jangan diabisin... makan nasi di atas bale.. Syarat pertame udah abang penuhin... Tapi masih ada syarat nyang kedue

Masih ada lagi bang syaratnye ? Sebutin dah bang

Bang.. Tukang sekuteng dagangnya malem.. Jalannye muter ke pasar Kranji... Saye minte abang kaga cuman jago berantem.. tapi saya pengen denger abang pada ngaji

Cuman itu bang syaratnye ?

Kalo itu bisa.. silakan dah masup bang

Bang.. Tumbuk ketan jadiin uli.. Ulinye juga kudu ditapein... Betaun-taun anak Betawi belajar ngaji... Nih Sikehnye tulung dengerin

Sikeh pun dilantunkan dengan merdu dan jelas

Pegimana bang ?? Apa ada lagi syaratnya bang ?

Udah bang... Silakan dah abang ama rombongan pada masup bang

Bang... Siang ari di Gondasari.. kalu malem ada di Munjul.. Ini ari dia mukanye beseri.. Lantaran besok malem dia mao macul

Dan... Lagu Sholawat pun dinyanyikan oleh Tim Marawis/ Hadroh mengiringi masuknya penganten Lelaki ke rumah Penganten Perempuan... Dan Drama Palang Pintu pun usai

Demikianlah akhir dari Berbalas Pantun Betawi Palang Pintu Yang Lucu Dan Keren. Kalau dilihat dari awal ternyata panjang juga ya. Itulah salah satu budaya turun temurun dari daerah Betawi yang wajib banget buat dilestarikan. Pastikan anak cucu kita, yang tinggal di daerah Betawi tahu tentang budaya ini dan sebaiknya mereka mulai dikenalkan dan diajak untuk ikut terlibat didalamnya. Sehingga budaya asli Indonesia ini tidak punah.
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Berbalas Pantun Betawi Palang Pintu Yang Lucu Dan Keren